Laungan Azan Terakhir

Laungan Azan Terakhir

Putaran malam bagaikan tiada berganjak walaupun sedetik
Bersama cahaya bintang yang seakan tiada memberi simpati
Pada seorang insan yang hina dina seperti aku

Gerun rasanya aku hendak memejam mata
Berdendang dalam mimpi bertamu igau ngeri
Aku terus menghitung saat demi saat yang hakis tanpa sepatah kata

Sesalan demi sesalan menghantuiku
Tangisan bagaikan sungai mengalir lesu
Namun...
Berjuta jari tetap menuding aku yang bersalah

Walaupun kalimat taubat tiada henti diucap
Hukum tetap dilaksana bagaikan kiamat yang pasti tiba
Dan pasti akan hilang sebuah jiwa

Dan sekali lagi masa berlalu begitu kejam
Mengejutkan Muazzin bangkit dari tidur menjalankan tugas dihening subuh Jumaat
Seraya mengingatkan insan bahawasanya
Solat lebih baik dari tidur

Dinding kukuh menjadi saksi pertemuan subuh ini
Sebuah jasad yang akan terpisah sebentar lagi
Terpisah batin dan zahir
Bersama laungan azan terakhir

Nukilan : ARjunah Rindu
Reactions:

0 comments:

Post a Comment